Character Kuroko No Basket (part-8)

Tim bola basket Sekolah Menengah Teiko naik ke atas dengan menghancurkan semua tim bola basket. Pengunjung tetap tim dikenal sebagai “Generasi Keajaiban”. Setelah lulus dari sekolah menengah, lima bintang ini pergi ke sekolah menengah yang berbeda dengan tim bola basket terbaik. Namun, fakta yang diketahui sedikit adalah bahwa ada pemain lain di “Generation of Miracles”: seorang lelaki keenam yang seperti hantu. Pemain misterius ini sekarang adalah siswa baru di Seirin High, sekolah baru dengan tim yang kuat, jika tidak banyak diketahui. Ya pemain tersebut adalah Tetsuya Kuroko – “anggota keenam dari” Generation of Miracles “, dan Taiga Kagami – pemain alami berbakat yang menghabiskan sebagian besar sekolah menengah di AS, bertujuan untuk membawa Seirin ke puncak Jepang dan mulai mengambil mantan Kuroko Rekan satu tim satu per satu. Serial ini menceritakan kebangkitan Seirin untuk menjadi tim sekolah menengah pertama Jepang. Generasi Keajaiban termasuk Ryota Kise, Shintaro Midorima, Daiki Aomine, Atsushi Murasakibara, dan Seijuro Akashi.

Character dari kuroko no basket, sebagai berikut : agen poker

Tōō Academy :

1. Satsuki Momoi
Sebelumnya adalah manajer “Generation of Miracles” Teikō, dia sekarang menjadi manajer tim Tōō Academy. Memproklamirkan dirinya sebagai pacar Kuroko, dia memiliki daya tarik yang kuat bagi mantan rekan setimnya, memeluknya dengan sangat gembira setiap kali mereka bertemu; Kuroko tidak pernah gagal untuk mengembalikan uang muka dengan kebaikan (meskipun dengan teguran). [15] Cerdik, penuh perhitungan dan jeli, Momoi terkenal karena kemampuannya yang luar biasa untuk merencanakan strategi yang hampir sempurna. Dia mampu menganalisis setiap kemampuan pemain dan memprediksi gerakan mereka. Sejauh ini, satu-satunya orang yang tidak dapat ia prediksi adalah Kuroko, karena kurangnya kehadirannya. Sama seperti Riko, dia juga koki yang buruk. Dia juga menyajikan lemon yang belum dipotong ke timnya. Dia adalah teman masa kecil Aomine, memanggilnya “Dai-chan” dan salah satu dari sedikit orang yang dia lakukan untuk berperilaku riang. Meskipun dia mengungkapkan pengabdian kepada Kuroko, dia sangat peduli pada kesejahteraan dan kondisi pikiran Aomine, dan sangat peduli tentang pendapatnya tentang Kuroko.

2. Kōsuke Wakamatsu
Reguler tahun kedua dan pusat tim Tōō, Wakamatsu mudah gelisah dan sangat keras. Menjadi pemain yang bertubuh terkenal, ia tampil terpuji di lini pertahanan, dan meraih rebound dengan relatif mudah. Dia membenci Aomine dan sering mengungkapkan ketidaksukaannya atas sikap loyo yang terakhir dan perlakuan khusus dalam tim, baik karena kecemburuan pribadi dan kepedulian terhadap umur panjang tim mereka. Dia memiliki hubungan yang sangat buruk dengan Aomine, karena dia tidak dapat menerima seseorang yang bolos berlatih dan makan makanan Sakurai. Namun demikian, ia mengakui Aomine sebagai pemain terbaik di tim.

Yōsen High :

1. Atsushi Murasakibara
Sebelumnya bermain sebagai pusat untuk “Generasi Keajaiban”, ia melakukan hal yang sama sekarang untuk SMA Yōsen. Selain memiliki rambut ungu sebahu, Murasakibara langsung dikenal karena tinggi badannya yang sangat besar. Meskipun kemampuannya sebagai pemain bola basket tidak pernah diperdebatkan, dia mengklaim menemukan olahraga itu tidak menarik, hanya bermain olahraga karena dia sangat bagus dalam hal itu. Karena dia tidak “menyukai” bola basket, dia lebih memilih tetap bertahan; tetapi meskipun begitu, dia tidak merasa ingin memblokir jika dia tidak mau. Dia selalu mengatakan kepada orang lain bahwa dia tidak suka, bosan, dan bahkan membenci pemain yang bersemangat bermain basket, bahkan ketika mereka kalah. Dia dan Kuroko memiliki hubungan yang agak naik-turun karena perbedaan besar dalam pandangan mereka sebagai atlet terutama terhadap bola basket, yang menyebabkan mereka lebih sering berdebat. Agak sadis dan agak kekanak-kanakan, ia mudah gusar meski pada umumnya santai, dan sering dapat ditemukan dengan beberapa bentuk permen di mulutnya. Disebutkan pula bahwa Murasakibara menghabiskan setiap sen yang ia miliki untuk semua jenis junk food. Kemampuannya belum terlihat sepenuhnya, tetapi tidak ada yang memperdebatkannya sebagai pusat terbesar di antara pemain sekolah menengah di Jepang. Dia suka menggosok rambut Kuroko setiap kali melihatnya, sangat tidak senang pada Kuroko. Dia juga memiliki kecenderungan untuk bersama orang-orang yang dapat membuat keputusan untuknya. Di Teiko, dia selalu patuh pada perintah apa pun yang diberikan Akashi kepadanya. Di Yosen, dia terlihat banyak mendengarkan saran Himuro. Dia sering memberi tahu pemain, “Aku akan menghancurkanmu.”

Dalam pertandingannya melawan Seirin, Murasakibara dipaksa untuk melakukan yang terbaik dan keterampilannya ditampilkan. Menggunakan tinggi badannya 208 cm (sekitar 6 kaki 10 inci – tinggi rata-rata pusat di NBA), refleks terbaik, dan kekuatan dahsyat dari berat 95 kg (sekitar 210 pound) untuk mendominasi seluruh area di sekitar keranjang, ia mampu menjulang pemain lawan dan memblokir upaya melompat, layup, dan dunks tanpa melompat. Dia telah terlihat menghalangi tembakan dari Hyuga dan Kagami ketika bola sedang berlangsung, jauh lebih tinggi daripada saat take-off. Terlepas dari ukurannya yang besar dan sikapnya yang tampaknya lamban, dia cepat sekali menipu; dia dapat dengan mudah berlari baik jarak pendek dan panjang naik dan turun sepanjang seluruh pengadilan. Dia bahkan keluar dari Izuki dan kembali ke pertahanan dengan mudah. Kekuatannya terlihat ketika ia secara paksa membungkam 3 pembela dan menenggelamkan mereka dengan kekuatan yang cukup untuk menjatuhkan mereka. Di puncak kekuatan penghancurnya, dia bahkan mampu menjatuhkan seluruh papan. Dia juga terlihat melakukan pembalikan dunks dengan mudah: suatu prestasi yang membutuhkan lebih banyak kekuatan daripada dunk normal; menghadap ke tepi pelek membutuhkan lebih banyak kekuatan untuk mengimbangi kurangnya momentum yang diperoleh dari berlari menuju keranjang pada dunk normal. Langkah istimewanya disebut Thor’s Hammer, dunk dua tangan yang sangat kuat dikombinasikan dengan putaran udara dengan mudah mampu mengalahkan 3 pemain bertahan secara bersamaan. Dia bahkan menyalin Wakil Cakar Kiyoshi setelah melihatnya menunjukkan hal itu. Meskipun ia dikenal luas karena kemampuannya yang tak tertandingi di bidang pertahanan, keahliannya yang sebenarnya adalah pelanggaran, seperti yang dikatakan oleh Kuroko. Dia bahkan menambahkan bahwa Murasakibara menetapkan skor 100 poin dalam satu pertandingan ketika dia mulai serius. Dia cukup kuat sampai-sampai Aomine sendiri menyatakan bahkan dia kesulitan melewati dia. Bersama dengan Kagami, Aomine, Kise, dan Akashi, Murasakibara juga memiliki kemampuan langka untuk memasuki “zona”. Menurut Aomine dan Kise, dia cukup berbakat untuk memasukinya, tetapi sayangnya, dia tidak akan pernah bisa karena diasumsikan bahwa dia tidak memiliki persyaratan dasar lain untuk memasuki Zone: gairah yang tak tergoyahkan untuk olahraga. Namun, asumsi seperti itu terbukti salah ketika Murasakibara secara mengejutkan memasuki Zone. Setelah Seirin mengalahkan Yosen, dia mengaku berhenti basket, tetapi menangis tak lama kemudian. Ini menjelaskan bahwa dia memang memiliki hasrat yang membara dalam bermain bola basket, bertentangan dengan apa yang diyakini sebelumnya, yang memungkinkan dia untuk memasuki Zone. Dalam sekuel manga, Kise menyebutkan bahwa Murasakibara menyatakan bahwa jika dia pernah keluar semua dan bermain dengan serius, dia mungkin akan melukai lawan-lawannya, atau bahkan lebih buruk, rekan timnya sendiri. Alasan di balik ini adalah karena tidak ada yang bisa menandinginya dalam hal fisik dan kekuatan. Dengan lawan seperti Silver, yang melampaui fisik dan kekuatannya, Murasakibara dapat bermain tanpa menahan diri. Dia terbukti bermain dengan ekspresi yang diakui oleh Kuroko dan membandingkannya dengan Kagami ketika dia menghadapi lawan yang kuat. Ketika dia bermain dengan serius, dia tidak lagi menggunakan gerakan boros yang menghambatnya untuk menggunakan kekuatan penuhnya. Ini, dikombinasikan dengan pelatihan Okamura tentang bagaimana menjaga pos melawan lawan yang lebih besar dan lebih kuat, ia mampu mengalahkan Silver, memblokir dan mencelupkannya dua kali, membuat Murasakibara satu-satunya pemain yang bisa melawan Silver dengan alasan yang sama di bawah keranjang.

ini adalah beberapa character dalam anime Kuroko no Basket (bahasa Jepang: 黒子のバスケ). Terima kasih. mbopoker

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *